3 Restoran Obanzai yang Keren di Dekat Stasiun Kyoto – Obanzai adalah masakan tradisional Jepang yang lezat dan sederhana yang berasal dari Kyoto. Saat mencari tempat makan di Kyoto, ini adalah salah satu makanan yang harus Anda tambahkan ke bucket list Anda.

3 Restoran Obanzai yang Keren di Dekat Stasiun Kyoto

Kebanyakan obanzai adalah nimono (masakan Jepang yang direbus) yang menggunakan shoyu ringan dan dashi (kaldu sup) yang terbuat dari bonito atau kombu (rumput laut). Namun, dalam beberapa tahun terakhir ada lebih sedikit obanzai tradisional Kyoto seperti hidangan gaya barat.

Berikut tiga restoran Kyoto obanzai yang menawarkan cita rasa menyegarkan. Toko-toko ini semuanya berada dalam jarak berjalan kaki dari Stasiun JR Kyoto dan dapat dengan mudah dicapai.

Prasmanan Kamado Takitate Gohan Doi: Kyoto Obanzai dan Tsukemono Prasmanan dengan Nasi All-You-Can-Eat

Belok kiri dari Pintu Keluar Hachijo Stasiun JR Tokai Kyoto , dan pergilah ke ASTYROAD Kyoto Omotenashi Koji untuk menemukan Kamado Takitate Gohan Doi. Toko ini dimiliki oleh Toko Utama Doi Shibazuke di Ohara, Kyoto. Kamado Yakitate Gohan Doi menjual tsukemono (acar Jepang) di area yang berhadapan dengan jalan setapak.

Ini adalah prasmanan obanzai dan tsukemono yang direkomendasikan . Restoran ini menawarkan obanzai dan tsukemono musiman makan sepuasnya.

Karena ini adalah toko tsukemono, mereka kebanyakan menggunakan tsukemono untuk obanzai mereka. Toko ini menawarkan lebih banyak obanzai uniknya sendiri daripada obanzai standar.

Sedangkan untuk nasi, mereka menggunakan Kamado (kompor masak ala Jepang) dan berbagai merk nasi Kyoto, tergantung mana yang terbaik saat itu. Nasi takeoko musiman (rebung) dan nasi jamur matsutake juga disajikan. (* Takenoko dan nasi jamur matsutake memerlukan biaya tambahan)

Buka sepanjang hari, restoran menawarkan sarapan prasmanan (972 yen termasuk pajak) yang mencakup nasi yang baru dimasak, sup miso, Kyoto obanzai, dan prasmanan acar . Sederhana tapi enak. Untuk makan siang dan makan malam, mereka memiliki berbagai makanan yang datang dengan berbagai hidangan kecil dan menu a la carte.

Kali ini kami pergi makan siang dan memesan Otsukemono Tempura Zen (1.728 yen, termasuk pajak). Pertama, kami pergi ke buffet dan menghidangkan tsukemono dan obanzai.

Di buffet mereka memiliki asazuke mentimun, shibazuke, dan acar suguki, serta berbagai obanzai, seperti lauk jamur eringi dan hijiki (sayuran laut berwarna coklat), mibuna dan acar lobak daikon. Mereka semua dibumbui dengan sempurna agar cocok dengan nasi.

Hidangan a la carte utama adalah tsukemono tempura , hidangan langka. Karena sudah dibumbui maka disarankan untuk memakannya apa adanya. Menggoreng menghilangkan banyak kelembapan dari myoga (jahe Jepang) dan yamaimo ( ubi gunung Jepang ) yang mengembun dan memperkuat rasa masing-masing. Sedikit rasa asam dan asin yang dikombinasikan dengan umami yang kaya sungguh luar biasa.
Nasi dan sup miso disajikan sepuasnya untuk sarapan prasmanan , makan siang, dan makan malam.

Kyoto Kotokoto: Prasmanan Obanzai dengan Bahan Pilihan Khusus

Toko berikutnya adalah Kyoto Kotokoto yang terletak di lantai 11 mal khusus gedung Stasiun Kyoto , The Cube. Dibutuhkan sekitar 5 menit untuk mencapai toko dari Stasiun JR Kyoto dengan naik eskalator ke lantai 11. Eskalator dibangun di sepanjang tangga besar, yang merupakan salah satu fitur utama bangunan stasiun.

Fitur utama Kyoto Kotokoto adalah prasmanan obanzai yang menggunakan bahan-bahan pilihan khusus. Mereka secara khusus menggunakan bahan-bahan dari Kyoto seperti beras merek Kyoto, telur, makanan laut yang diperoleh dari Pelabuhan Maizuru, dan sayuran dari Pasar Jinento, tempat petani dari Kyoto membawa hasil panen mereka.

Menghadirkan rasa bahan sepenuhnya, prasmanan memiliki sepuluh hidangan berbeda seperti kiriboshi daikon (irisan tipis dan irisan lobak kering), kinpira (akar burdock cincang dan wortel yang dimasak dengan shoyu dan gula), ohitashi (lauk nabati ), dashimaki-tamago (telur dadar gulung gaya Jepang) dan koya- tofu ( tahu kering beku ) nimono.

Makanan set, terdiri dari prasmanan obanzai dan hidangan seperti tempura , sukiyaki , dan donburi (mangkuk nasi), sangat populer.

Kali ini kami memilih Tanba-jidori Oyakodon (1.296 yen) sebagai hidangan utama kami. Telurnya, yang bersumber dari petani di Maizuru, dimasak sebentar dan Tanba-jidori (ayam dari daerah Tanba) memiliki tekstur dan rasa yang sempurna. Rasa yang sangat baik dari kaldu sup dan daun bawang Kujo yang renyah melengkapi hidangan tersebut. Dengan obanzai dan donburi yang luar biasa, perut kami kenyang dan hati kami puas.

Sebagai catatan tambahan, pada malam hari Kyoto Kotokoto masih menyajikan obanzai dan hidangan utama, tetapi juga menawarkan sake lokal dan hidangan a la cart. Kami merekomendasikan toko ini jika Anda ingin mencoba berbagai jenis obanzai.

Kyomiso Shunsai Rokkakuya: Obanzai dan Oden dengan Perfect Dashi

Entri terakhir kami adalah Kyomiso Shunsai Rokkakuya. Hotel ini terletak di sepanjang Shichijo-dori, sekitar 5 menit berjalan kaki dari Stasiun JR Kyoto . Obanzai dan steaming oden (hidangan panci Jepang dengan beberapa bahan) yang diletakkan di depan konter tampak lezat.

Hidangan yang direkomendasikan di Rokkakuya adalah obanzai yang dibuat dengan dashi yang sangat dibanggakan oleh tuan rumah. Ada tujuh atau delapan obanzai musiman yang dibuat dari bonito kering dan dashi cukur makarel. Hidangannya seimbang dengan sempurna sehingga mereka bukan masakan rumahan tetapi, pada saat yang sama juga bukan masakan kaiseki (makanan multi-hidangan tradisional).

Pertama kami memesan Omakase Obanzai Sanshumori (tiga set obanzai pilihan Chef) (850 yen, belum termasuk pajak). Set ini hadir dengan obanzai yang tampak cantik dan lezat.

Obanzai di kanan depan adalah Shiro-ae Bayam dan Bebek Asap (shiro-ae adalah wijen putih dan miso putih dicampur dengan tahu untuk penyedap). Tekstur tahu tumbuk dan bebek asap menciptakan sajian yang luar biasa.

Di sebelah kiri adalah Nama-yuba dan Tonburi Ohitashi. Makan krim nama-yuba ( kulit tahu mentah ) adalah pengalaman yang penuh dengan rasa dashi yang berkualitas. Tonburi (biji burningbush) yang muncul di setiap gigitan memuji nama-yuba yang lembut.

Di atas adalah Shogo-in Kabura-ni Kani Ankake. Kabura (lobak) dibumbui sepenuhnya dengan dashi dan umami kepiting serta manisnya perpaduan kabura saat Anda memakannya.

Dashi yang digunakan dalam oden khas mereka diganti setiap hari. Jika kaldu sup terus ditambahkan, lama-kelamaan rasanya menjadi lebih kuat, jadi dengan mengganti dashi setiap hari, rasa khas Kyoto tetap terjaga.

Bahan-bahan seperti daikon dan telur direbus selama dua hari, dan beberapa bahan disajikan pada waktu yang tepat untuk melengkapi hidangan Anda.

Untuk oden kami memesan hidangan standar seperti daikon, suji (beef sinew) dan chikuwa ( kue pasta ikan berbentuk tabung ). Semua porsinya besar dan mengenyangkan. Oden yang direbus sepenuhnya di dalam dashi yang luar biasa enak, tapi pastikan lidah Anda tidak gosong!

Gojo Hanbei no Namafu no Denraku (580 yen, belum termasuk pajak). Nama-fu adalah gluten gandum yang dicampur dengan tepung beras yang dikukus menjadi balok. Mereka menggunakan nama-fu dari toko yang sudah lama berdiri di Kyoto dan menawarkan tiga rasa: awa (millet buntut rubah), yomogi (mugwort Jepang), dan goma (wijen). Hidangan ini memberikan keseimbangan antara lembut dan keras – tekstur seperti Kyoto yang sangat indah.

Rokkakuya hanya buka pada malam hari dan merupakan tempat yang sempurna untuk minum sake lokal sambil menikmati obanzai dan oden.

3 Restoran Obanzai yang Keren di Dekat Stasiun Kyoto

Semua restoran Kyoto Obanzai berlokasi strategis di dekat Stasiun JR Kyoto dan hanya memerlukan beberapa menit berjalan kaki. Baik makan banyak saat makan siang atau memanjakan diri di malam hari, silakan coba obanzai Kyoto yang lezat selama kunjungan Anda.